Rahasia Puan Dewi

Posted: November 19, 2009 in Dear Diary
Tags: , , , ,

Aku berusia 35 tahun dan mempunyai seorang anak lelaki berusia 13 tahun. Bagi seorang ibu yang sudah berusia 35 tahun, aku merasakan diriku masih bergetah dan ramai yang meneka aku baru memasuki usia awal dua puluhan. Tubuh badanku yang menarik sering menjadi perhatian dan jelingan kaum lelaki apabila bertembung di khalayak ramai, tidak kira tua atau muda, termasuklah rakan-rakan sekolah anakku.
Pada suatu hari, sedang aku berada dirumah sendirian dan anakku berada dirumah kawannya, tiba-tiba pintu rumahku diketuk. Apabila aku membuka pintu, aku dapati tiga orang budak lelaki, kawan-kawan anakku dari sekolah. Ah Chong, Karim dan Baldeev berbangsa Sikh. Aku memberitahu mereka yang anakku tiada dirumah dan mungkin akan pulang lewat petang. Baldeev melangkah masuk dan diikuti oleh yang lain. Aku berkata, “Kan Auntie dah kata dia tiada, kenapa kamu masih berdegil?”. Ah Chong memegang tanganku seraya berkata, “Mungkin kami boleh beramah-mesra dengan Puan Dewi?”. Terpegun aku mendengarkannya. “Apa kamu kata?”, tanyaku sambil merentap tanganku dari genggaman Ah Chong. Aku berundur setapak dan menunding jari kearah pintu lalu berkata, “Keluar! Keluar kamu semua”.
Mereka saling berpandangan sambil tersenyum seolah-olah tidak menhiraukan kata-kataku. Tiba-tiba Baldeev merangkul pinggangku dari belakang dan menutup mulutku dengan tangannya. Karim memberi arahan, “Bawa dia kebilik tidur”. Mereka bertiga mengheretku ke bilik dengan mudah sekali. Aku cuba meronta dan menjerit tetapi usahaku itu sia-sia sahaja. Mereka mencampakkan aku keatas katil, lalu Baldeev mengikat tanganku kebucu katil. Sedang Baldeev mengetatkan simpulan ikatan, Karim dan Ah Chong masing-masing sedang menanggalkan baju dan kainku. Karim membuka kutang bajuku satu-persatu. Aku merayu, “Tolonglah! Jangan diperapa-apakan saya”. Karim tidak memperdulikan rayuanku, sebaliknya dia terus mencekup lalu meramas buah dadaku yang masih dibaluti coli. Tangannya meraba belakangku membuka kutang coliku. Coliku tertanggal dengan mudah dan dadaku yang putih dan tegak mengunung kelihatan jelas. Ah Chong pula menyingkap kainku lalu melondehkan seluar dalamku. Mereka kemudianya berdiri tegak sambil memandang kearah tubuh yang tidak dibaluti walau seurat benang pun.
Tiba-tiba Ah Chong membenamkan mukanya kekelangkangku. Dia menjilat kawasan laranganku dengan rakusnya. Apabila Ah Chong mengangkat muka, Karim pula mengantikan tempatnya. Lidahnya yang kesat menunjal-nunjal kelentitku. Aku merasa sungguh malu bila kurasakan diriku makin basah dan kakiku terbuka luas, seolah-olah menikmati perlakuan sumbang ini. Airmataku mula bercucuran dan aku merayu supaya dikasihani. Kemudian Ah Chong dan Karim masing-masing meramas dan menyonyot buah dadaku, sambil Baldeev menjilat kemaluanku. Oleh kerana mereka bergerak seiringan, aku merasakan tubuhku bergetar menahan kelazatan yang datang dari segenap sudut. Tiba-tiba buah dadaku keras mengembang dan puting tegak berdiri. Kakiku terasa kejang dan diriku bagaikan diawang-awangan apabila air nikmatku terpancut dengan banyaknya. Aku mengetapkan bibir cuba menahan kesedapan yang tiada tolok-bandingnya.Melihatkan celah kelangkangku yang basah dan buah dadaku yang kembang berahi, ketiga-tiga mereka menanggalkan baju dan seluar masing-masing. Kemudian mereka meludah ketangan lalu melurut zakar masing-masing. Aku tidak sangka bahawa budak seusia itu mempunyai zakar yang begitu matang. Nafasku semakin sesak apabila terlihat zakar Baldeev yang besar. Zakarnya kelihatan berurat-urat dan membengkok keatas sedikit. Aku pernah terbaca yang zakar seperti ini boleh menusuk masuk jauh kedalam faraj. Dia melurut-lurut zakarnya sambil tersenyum kearahku. Karim pula mempunyai zakar yang gemuk dan padat. Sekali pandang tiada apa yang menarik padanya, tetapi apabila aku mengamatinya, kakiku tiba-tiba merasa sejuk apabila mendapati zakar Karim adalah selebar empat inci. Ah Chong pula mempunyai zakar yang panjang dan masih belum dikhatankan. Kepala zakarnya tiba-tiba menyembul keluar dari kelongsotnya dan mengembang seperti kepala ular senduk. Aku memejamkan mata kerana tidak sanggup melihat apa yang terpampang dihadapanku.
Karim memulakan langkah dengan merapatkan kedua-dua belah kakiku lalu menolaknya keatas sehingga kemaluanku tertutup rapat. Dia kemudian memaksa alat sulitnya masuk kedalam lembahku yang dipenuhi rambut-rambut halus. Aku menjerit kesakitan. Dia cuba menolak zakarnya supaya masuk lebih dalam. Aku cuba meronta apabila merasakan seketul daging yang padat memenuhi diriku. Namun usahaku sia-sia sahaja, malahan farajku pula tiba-tiba mengemut. Aku merasakan celah pehaku semakin basah dan kemutannya pula semakin kemas. Pada mulanya Karim bergerak perlahan, lalu lama-kelamaan melajukan hayunan punggungnya. Dia mengerang kesedapan sambil menyaksikan batang zakarnya keluar-masuk melalui alat sulitku. Tiba-tiba dia memaut kakiku dan badannya terasa kejang. Zakarnya memuntahkan air mani yang banyak dan ianya bergenang lalu melimpah keluar dari farajku. Dia bangun sambil tersenyum lebar kearah kawan-kawannya. Aku hanya mampu menitiskan airmata.
Kini giliran Ah Chong pula menikmati tubuhku. Dia menghela nafas panjang sambil meregangkan kedua-dua belah kakiku. Aku masih dapat membayangkan dengan jelas wajahnya ketika itu, matanya yang liar dan lidahnya yang menjilat-jilat bibirnya tanda rakus. Dia berkata, “Nah! Rasakan”, lalu membenamkan zakarnya ke lurahku. aku menjerit kesakitan dan cuba melepaskan diri, tetapi usahaku sia-sia. Dia berkata lagi, “Mahkota Puan Dewi sungguh lazat dan sungguh ketat”. Tiba-tiba dia mencabut zakarnya dan meletakkannya dihadapan lubang punggungku. Aku terkejut dan tergamam kerana lubang punggungku belum pernah dicerobohi. Peluh dingin membasahi tubuhku dan aku merayu kepada Ah Chong supaya tidak meneruskan niatnya. Dia tidak mengendahkan rayuanku dan terus menolak kakiku supaya terkangkang lebih luas. “Jangan khuatir”, katanya, “Puan Dewi akan meminatinya seperti mak saudaraku juga”. Kepala zakarnya yang besar dan kembang seperti ular senduk, diletakkan kelubang punggungku. Aku dapat merasakan lubang punggungku seakan-akan terkoyak apabila diterjah kepala zakar Ah Chong yang lebar. Sebaik sahaja kepala zakarnya telah melepasi bukaan yang sempit itu, dia menolak zakarnya sedalam mungkin dan melajukan pergerakannya. Aku menjerit menahan kepedihan dan tubuhku seolah-olah mengigil menahan asakan yang sebegitu rupa. Semakin laju zakarnya berselisih dengan lubang punggungku, semakin kerap lubang punggungku mengemut. Tiba-tiba tubuh Ah Chong kejang dan batang zakarnya yang mengeras ditarik keluar. Air mani yang pekat menyembur keluar membasahi punggungku. Ianya panas dan pekat. Ah Chong mencium punggungku lalu berundur dengan menguntum senyuman puas.
Baldeev tidak dapat menahan nafsunya yang meluap-luap, lalu melompat keatas katil dan membuka ikatan tanganku. Dia kemudian bertanya, “Pernahkah kau bersetubuh dengan lelaki Sikh?”. Aku hanya mengeleng-gelengkan kepala. Dia terus menangkap pinggangku dan mengangkatku sehingga lututku berdiri. Selepas itu dia mengangkangkan kakiku dan mula menolak masuk batang zakarnya. Aku sungguh malu diperlakukan begitu. Aku merasakan diriku seperti anjing. Karim dan Ah Chong hanya melihat bagaimana zakar Baldeev masuk seinci demi seinci. Akhirnya keseluruhan batang zakanya berada didalam lubang farajku. Aku menganggarkan panjang batang zakarnya tidak kurang dari sembilan inci. Tanpa segan-silu aku menjerit sekuat-kuat hati. Baldeev merentap rambutku kebelakang sambil melajukan pergerakan punggungnya. Dia terus mengerang sambil menggandakan tujahan ke alat sulitku. Lebih kuat aku menjerit, lebih kuat asakannya. Dia merasa megah dapat mengecapi kemanisan tubuhku. Sering dia memuji lurah dicelah kelangkangku dengan mengatakannya sedap, panas dan ketat. Aku merasakan Baldeev menggunakan kaedah Kama Sutra yang dapat membuat farajku mengemut dengan pantas dan kemas. Aku memejamkan mata cuba menafikan nikmat yang sedang merangkulku. Tiba-tiba nafasku sesak, dadaku berombak, pandanganku kelam dan badanku terasa kejang. Tersembur suatu pancutan berahi dari lubang farajku membasahi batang zakarnya. Dia kemudian mengerang dan mencabut zakarnya lalu dihunuskan kedadaku. Kepala zakarnya memancutkan air mani yang pekat dan panas kearah buah dadaku. Badannya mengeletar sewaktu alat sulitnya membasahi buah dadaku yang tegang.
Baldeev bangkit dan mencapai seluarnya, lalu berkata, “Jom lekas kita pergi, sebelum ada orang lain datang”. Dia kemudian membenamkan mukanya ke celah kelangkangku lalu mengucup kelentitku seraya berkata, “Jangan khuatir rahsia Puan Dewi selamat bersama kami”. Ketiga-tiganya tersenyum lebar sambil tertawa sebelum meninggalkan aku dalam keadaan yang sungguh mengaibkan. Aku hanya mampu menitiskan airmata mengenangkan masa hadapan yang gelap.

Comments
  1. peter says:

    mantap

  2. anwar abas says:

    Smua rekaan smata-mata

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s